Transkripsi Rakaman Audio

Dialek Nibong Tebal

(ayu & Rafeah)

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Ayu : nama Ayu : nama
Rafeah : Wei aku tak melawak. Hampa try try cari kalau hampa nak add friendlist hampa ghamai-ghamai boh la aku. Aku ni hotsentap skit

 

Rafeah : Wei aku tidak melawak. Kamu try try cari kalau kamu nak add friendlist hampa ramai-ramai letak la aku. Aku ni hotsentap sikit.

 

Ayu : Peah apa nama.. haghi ni hang wat apa

 

Ayu : Peah apa nama hari ni awak buat apa
Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak

 

Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak

 

Ayu : Ni sat la aku nak tanya hang. Abang ipaq hang oghang mana?

 

Ayu : ini sekejap la aku nak tanya kamu. Abang ipar kamu orang mana?

 

Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih

 

Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus

 

Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa

 

Ayu : ini dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu

 

Rafeah : dia gheja emegresyen kat ni, kat Penang

 

Rafeah: dua kerja imegresen di ini, di Penang
Ayu : ooi…

 

Ayu : ooi…

 

Rafeah : bahagian passport sebab tu dia duk kat airport 

 

Rafeah : bahagian passport sebab itu dia duduk di airport

 

Ayu : ha.. bahagian passport ka..

 

Ayu : ha.. bahagian passport ke..

 

Rafeah : ha.. dia duk kat bahagian passport. Sebab tu dia buleh duk kat airport

 

Rafeah : ha.. dia duduk di bahagian passport. Sebab itu dia boleh duduk di airport

 

Ayu : hampa silap kot Ayu : hampa silap kot
Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau

 

Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu

 

Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.
Rafeah : kakak aku yang dah kawen tiga oghang. Aku ada lima orang kakak. Sorang adik. Total semua ada tujuh oghang beghadik la no. tu yang sorang yang first tu. Kakak aku yang sulong kan

 

Rafeah : kakak aku yang dah kawin tiga orang. Aku ada lima orang kakak. Seorang adik. Total semua ada tujuh orang beradik la nor. tu yang seorang yang first itu. Kakak aku yang sulung kan

 

Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya

 

Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya

 

Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah

 

Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah

 

Ayu : oo.. kami paham dah

 

Ayu : oo.. kami paham dah

 

Rafeah : abang ipaq yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawen 2010. Masa tu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pulak, emm.. kawen taun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. hat ni la yang aku tengah sembang ni kawen taun ni 2013. dua haghibulan tiga haghi tu kawen. Mana nak ada anak lagi. Awai lagi.

 

Rafeah : abang ipar yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawin 2010. Masa itu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pula, emm.. kawin tahun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. yang ini la yang aku tengah sembang ni kawin tahun ni 2013. dua haribulan tiga hari itu kawin. Mana nak ada anak lagi. Awal lagi.

 

Ayu : oo.. ni aku nak tanya ni tadi hang duk kata duk ceghita mai kat kami, baguih punya kata hang pi pasar malam tu. Hang pi dengan abang ipaq hang yang mana dengan kak hang yang mana?

 

Ayu : oo.. ini aku nak tanya ini tadi kamu tengah kata tengah cerita mari ke kami, bagus punya kata kamu prgi pasar malam itu. Awak prgi dengan abang ipar awak yang mana dengan kak awak yang mana?

 

Rafeah : kak aku yang ni la yang aku duk sembang nombor tiga baru kawen ni.

 

Rafeah : kakak aku yang ini la yang aku tengah sembang nombor tiga baru kawin ini.

 

Ayu : ni aku nak tanya hang. Kami nak tanya hampa. Hampa nak pi pasar malam kat mana? Beli apa lagi banyak-banyak kat sana? Best ka?

 

Ayu : ini aku nak tanya kamu. Kami nak tanya kamu. Kamu nak prgi pasar malam di mana? Beli apa lagi banyak-banyak di sana? Best ka?

 

Rafeah : pasaq malam tu tak besaq mana sangat so aku beli pun tak banyak mana la ceghita dia.

 

Rafeah : pasar malam itu tidak besar mana sangat so aku beli pun tidak banyak mana la cerita dia.

 

Ayu : hang.. hang beli apa, hang beli pasemboq dak?

 

Ayu : awak.. awak beli apa, awak beli pasembur tak?

 

Rafeah : pasembong tu aku beli jugak la, murtabak aku beli. Lpas tu aku beli..    

 

Rafeah : pasembur tu aku beli juga la, muratabak aku beli. Lepasi tu aku beli..

 

Ayu : cucoq udang.. cucoq udang

 

Ayu : cucor udang.. cucor udang

 

Rafeah : cucoq udang aku beli jugak. Tu kegemaran aku, aku suka makan jugak.

 

Rafeah : cucor udang aku beli juga. itu kegemaran aku, aku suka makan juga.

 

Advertisements

Pragmatik

4.2.5 Pragmatik

Analisis Pragmatik

Para pakar pragmatik mendefinisikan istilah pragmatik ini secara berbeza-beza.

1.      Yule (1996;3) menyebutkan 4 definsi pragmatik, yaitu (1) bidang yang mengkaji makna pembicara, (2) bidang yang mengkaji makna menurut konteksnya; (3) bidang yang melabihi kajian tentang makna yang diujarkan, mengkaji makna yang dikomunikasikan atau ter komunikasikan oleh pembicara, dan (4) bidang yang mengkaji bentuk ekspresi menurut jarak sosial yang membatasi partisipan yang terlibat dalam percakapan tertentu.

2.      Menurut Levinson (1983: 9) , ilmu pragmatik didefinisikan sebagai berikut:
(1) Pragmatik ialah kajian dar i hubungan antara bahasa dan konteks yang mendasari penjelasan pengertian bahasa´. Di sini, pengertian/pemahaman bahasa´ menunjukan kepada fakta bahawa untuk memahami sesuatu ungkapan/ujaran bahasa diperlukan juga pengetahuan di luar makna kata dan hubungan tatabahasanya, iaitu hubungannya dengan konteks pemakaiannya.

(2) Pragmatik ialah kajian tentang kemampuan pemakaian bahasa mengaitkan perkataan-perkataan dengan konteks-konteks yang sesuai bagi perkataan-perkataan itu´.(Nababan, 1987: 2)

3.      Pragmatik juga diertikan sebagai syarat-syarat yang mengakibatkan serasi-tidaknya pemakaian bahasa dalam komunikasi; aspek-aspek pemakaian bahasa atau konteks luar bahasa yang memberikan sumbangan kepada makna ujaran ( Kridalaksana, 1993: 177).

4.      Menurut Verhaar (1996: 14), pragmatik merupakan cabang ilmu linguistik yang membahas tentang apa yang termasuk struktur bahasa sebagai alat komunikasi antara penutur dan pendengar, dan sebagai pengacuan tanda-tanda bahasa pada hal-hal ekstralingual´ yang dibicarakan.

5.      Morris (1960) mengatakan bahawa pragmatik merupakan disiplin ilmu yang mempelajari pemakaian tanda, yang secara spesifik dapat diartikan sebagai cara orang menggunakan tanda bahasa dan cara tanda bahasa itu diinterpretasikan. yang dimaksud orang menurut definisi tersebut adalah pemakai tanda itu sendiri, iaitu penutur.

6.      Menurut Leech (1993:8), Pragmatik adalah ilmu tentang makna dalam hubungannya dengan situasi-situasi ujaran  (speech situations) yang meliputi unsur-unsur penyapa dan yang disapa, konteks, tujuan, tindak ilokusi, tuturan, waktu, dan tempat.

7.      Thomas (1995:2) mendefinisikan pragmatik dengan menggunakan sudut pandang sosial dan sudut pandang kognitif. Dengan sudut pandang sosial, Thomas menghubungkan pragmatik dengan makna pembicara (speaker meaning); dan kedua, dengan menggunakan sudut pandang kognitif, pragmatik dihubungkan dengan interpretasi tuturan (utterance interpretation). Thomas (1995;2) menyebut adanya kecenderungan dalam pragmatik terbagi menjadi dua bagian yaitu, pertama dengan menggunakan sudut pandang sosial, menghubungkan pragmatik dengan makna pembicara. Kedua, dengan menggunakan sudut pandang kognitif, menghubungkan pragmatik dengan interpretasi ujaran. Selanjutnya Thomas (1995:22) dengan mengandaikan bahwa pemaknaan merupakan proses dinamis yang melibatkan negosiasi antara pembicara dan pendengar serta antara konteks ujaran (fisik, sosial, dan linguistik) dan makna potensial yang mungkin dari sebuah ujaran, mendefinisikan pragmatik sebagai bidang yang mengkaji makan dalam interaksi.

8.      Menurut Nababan (1987 : 2) yang dimaksud dengan Pragmatik ialah aturan-aturan pemakaian bahasa, yaitu pemilihan bentuk bahasa dan penentuan maknanya sehubungan dengan maksud pembicara sesuai dengan konteks dan keadaanya.Pragmatik sebagai ilmu bersumber pada beberapa ilmu lain yang juga mengkaji bahasa dan faktor-faktor yang berkaitan dengan penggunaan bahasa ilmu-ilmu itu ialah filsafat bahasa, sosiolinguistik antropologi, dan linguistik – terutama analisa wacana (discourse analysis)dan toeri deiksis (Nababan, 1987).

9.  I Dewa Putu Wijana (1996: 1) mengemukakan bahawa “pragmatik adalah cabang ilmu bahasa yang mempelajari struktur  bahasa secara eksternal, iaitu bagaimana satuan kebahasaan itu digunakan di dalam komunikasi”.

10.  Menurut  Asim Gunarwan  (dalam  PELABA 7,  1994:83-84),  pragmatik

adalah bidang linguistik yang mempelajari  maksud ujaran, bukan makna kalimat yang diujarkan. Pragmatik mempelajari  maksud ujaran atau daya (force) ujaran.

Dialek Nibong Tebal

(ayu & Rafeah)

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Ayu : nama Ayu : nama
Rafeah : Wei aku tak melawak. Hampa try try cari kalau hampa nak add friendlist hampa ghamai-ghamai boh la aku. Aku ni hotsentap skit

 

Rafeah : Wei aku tidak melawak. Kamu try try cari kalau kamu nak add friendlist hampa ramai-ramai letak la aku. Aku ni hotsentap sikit.

 

Ayu : Peah apa nama.. haghi ni hang wat apa

 

Ayu : Peah apa nama hari ni awak buat apa
Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak

 

Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak

 

Ayu : Ni sat la aku nak tanya hang. Abang ipaq hang oghang mana?

 

Ayu : ini sekejap la aku nak tanya kamu. Abang ipar kamu orang mana?

 

Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih

 

Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus

 

Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa

 

Ayu : ini dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu

 

Rafeah : dia gheja emegresyen kat ni, kat Penang

 

Rafeah: dua kerja imegresen di ini, di Penang
Ayu : ooi…

 

Ayu : ooi…

 

Rafeah : bahagian passport sebab tu dia duk kat airport 

 

Rafeah : bahagian passport sebab itu dia duduk di airport

 

Ayu : ha.. bahagian passport ka..

 

Ayu : ha.. bahagian passport ke..

 

Rafeah : ha.. dia duk kat bahagian passport. Sebab tu dia buleh duk kat airport

 

Rafeah : ha.. dia duduk di bahagian passport. Sebab itu dia boleh duduk di airport

 

Ayu : hampa silap kot Ayu : hampa silap kot
Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau

 

Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu

 

Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.
Rafeah : kakak aku yang dah kawen tiga oghang. Aku ada lima orang kakak. Sorang adik. Total semua ada tujuh oghang beghadik la no. tu yang sorang yang first tu. Kakak aku yang sulong kan

 

Rafeah : kakak aku yang dah kawin tiga orang. Aku ada lima orang kakak. Seorang adik. Total semua ada tujuh orang beradik la nor. tu yang seorang yang first itu. Kakak aku yang sulung kan

 

Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya

 

Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya

 

Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah

 

Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah

 

Ayu : oo.. kami paham dah

 

Ayu : oo.. kami paham dah

 

Rafeah : abang ipaq yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawen 2010. Masa tu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pulak, emm.. kawen taun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. hat ni la yang aku tengah sembang ni kawen taun ni 2013. dua haghibulan tiga haghi tu kawen. Mana nak ada anak lagi. Awai lagi.

 

Rafeah : abang ipar yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawin 2010. Masa itu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pula, emm.. kawin tahun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. yang ini la yang aku tengah sembang ni kawin tahun ni 2013. dua haribulan tiga hari itu kawin. Mana nak ada anak lagi. Awal lagi.

 

Ayu : oo.. ni aku nak tanya ni tadi hang duk kata duk ceghita mai kat kami, baguih punya kata hang pi pasar malam tu. Hang pi dengan abang ipaq hang yang mana dengan kak hang yang mana?

 

Ayu : oo.. ini aku nak tanya ini tadi kamu tengah kata tengah cerita mari ke kami, bagus punya kata kamu prgi pasar malam itu. Awak prgi dengan abang ipar awak yang mana dengan kak awak yang mana?

 

Rafeah : kak aku yang ni la yang aku duk sembang nombor tiga baru kawen ni.

 

Rafeah : kakak aku yang ini la yang aku tengah sembang nombor tiga baru kawin ini.

 

Ayu : ni aku nak tanya hang. Kami nak tanya hampa. Hampa nak pi pasar malam kat mana? Beli apa lagi banyak-banyak kat sana? Best ka?

 

Ayu : ini aku nak tanya kamu. Kami nak tanya kamu. Kamu nak prgi pasar malam di mana? Beli apa lagi banyak-banyak di sana? Best ka?

 

Rafeah : pasaq malam tu tak besaq mana sangat so aku beli pun tak banyak mana la ceghita dia.

 

Rafeah : pasar malam itu tidak besar mana sangat so aku beli pun tidak banyak mana la cerita dia.

 

Ayu : hang.. hang beli apa, hang beli pasemboq dak?

 

Ayu : awak.. awak beli apa, awak beli pasembur tak?

 

Rafeah : pasembong tu aku beli jugak la, murtabak aku beli. Lpas tu aku beli..    

 

Rafeah : pasembur tu aku beli juga la, muratabak aku beli. Lepasi tu aku beli..

 

Ayu : cucoq udang.. cucoq udang

 

Ayu : cucor udang.. cucor udang

 

Rafeah : cucoq udang aku beli jugak. Tu kegemaran aku, aku suka makan jugak.

 

Rafeah : cucor udang aku beli juga. itu kegemaran aku, aku suka makan juga.

 

 

 

1. Bahasa Formal

Penggunaan bahasa formal biasanya digunakan untuk memulakan perbualan. Dalam contoh di bawah bahasa formal digunakan untuk memperkenalkan diri. Ayat yang digunakan untuk memulakan perbualan ialah ayat selapis.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

 

2. Bahasa Tidak Formal

Penggunaan bahasa tidak formal pula biasanya digunakan dalam perbualan seharian. Terdapat banyak fenomena bahasa yang berlaku dalam bahasa tidak formal seperti penukaran kod, pemendekan kata dan sebagainya.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih

 

Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus

 

 

3. Penggunakan Kata Ganti Nama Diri Pertama

Penggunaan kata ganti nama diri pertama dalam dialek Nibong Tebal bercanggah dalam bahasa Melayu Standard iaitu menggunakan ‘kami’ yang merujuk kepada ‘saya’. Selain itu penggunaan ‘aku’ untuk menggantikan kata ganti nama diri pertama adalah perkara biasa dalam kalangan penutur dialek Nibong Tebal sama ada dalam keluarga, rakan-rakan dan sebagainya. Tetapi apabila bertemu dengan penutur bukan dialek Nibong Tebal kata ganti nama diri ini tidak digunakan. Hal ini kerana penggunaan ‘aku’ dalam dialek Nibong Tebal biasanya dianggap kasar oleh penutur bukan dialek Nibong Tebal.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa

 

Ayu : ini dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu

 

Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah

 

Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah

 

Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau

 

Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu

 

 

4. Penggunakan Kata ganti Nama Diri Kedua

Penggunaan kata ganti nama diri kedua pula adalah berbeza dengan bahasa Melayu Standard. Hal ini kerana kata ganti nama diri kedua tersebut biasanya terdapat dalam dialek Utara sahaja. Kata ganti nama diri kedua dalam dialek Nibong Tebal menggunakan ‘hang’ dan ‘hampa’ yang merujuk kepada kamu. Namun biasanya ‘hang’ adalah untuk ganti nama diri kedua berbentuk tunggal. Manakala penggunaan ‘hampa’ lebih merujuk kepada jamak tetapi juga boleh digunakan dalam bentuk tunggal. Penggunaan ‘hampa’ dan ‘hang’ biasanya digunakan dalam kehidupan seharian sesama ahli keluarga, rakan-rakan dan sebagainya. Tetapi apabila bertemu dengan penutur bukan dialek Nibong Tebal kata ganti nama diri ini tidak digunakan. Hal ini kerana untuk mengelakan ketidakfahaman penutur lain.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Ayu : hang.. hang beli apa, hang beli pasemboq dak?

 

Ayu : awak.. awak beli apa, awak beli pasembur tak?

 

Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.

 

5. Penggunaan Penjodoh Bilangan yang Salah

Penggunaan penjodoh bilangan yang digunakan dalam dialek Nibong Tebal biasanya kurang tepat dan berbunyi agak kasar bagi penutur lain. Namun bagi penutur dialek Nibong Tebal penggunaan tersebut adalah perkara biasanya. Contohnya penjodoh bilangan ‘ekor’ digunakan untuk merujuk kepada manusia. Sedangkan penggunakan penjodoh bilangan ‘ekor’hanya digunakan untuk haiwan.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak

 

Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak

 

 

Rumusan

Secara kesimpulannya dialek Nibong Tebal dari segi pragmatiknya masih terdapat persamaan dengan bahasa Melayu Standard. Iaitu untuk bahasa formal dan bahasa tidak formal. Namun apabila menyentuh aspek kata ganti nama diri pertama, kedua dan ketiga telah wujud perbezaan dengan bahasa Melayu Standard. Begitu juga dengan penjodoh bilangan yang digunakan juga amat tidak sesuai dan menimbulkan kemarahan atau ketidakselesaan kepada penutur bukan dialek Nibong Tebal ini.

Semantik

4.2.4 Semantik

Analisis Makna

Semantik ialah bidang yang mengkaji dan menganalisis makna kata dan ayat dikenali sebagai bidang semantik. Kata merupakan unit ujaran yang bebas dan mempunyai makna. Dalam bahasa kita dapat mengungkap fikiran, perasaan, pendapat, emosi, perlakuan dan keperibadian manusia.
Definisi daripada segi istilah pula, semantik berasal dari perkataan Yunani ‘semantickos’ yang bermaksud penting atau bererti. Jika dilihat definisi yang diberikan oleh tokoh bahasa, semantik ialah cabang linguistik yang akan membahas erti atau makna (J.W.M. Verhar, 1996). Selain itu, semantik merupakan bidang pengkajian linguistik yang objek penelitiannya makna bahasa (Abdul Chaer,1994).
Menurut Kamus Dewan, semantik bermaksud kajian tentang makna perkataan dan penambahan makna sesuatu kata.
Secara umumnya semantik ialah ilmu tentang erti atau perubahan erti sesuatu perkataan. Secara khusus pula ialah kajian tentang lambang-lambang atau tanda yang menyatakan makna, hubungan antara makna dengan makna lain serta pengaruh makna terhadap masyarakat.
Menurut Ferdinand de Saussure, semantik merupakan bahasa yang diucapkan untuk menyampaikan makna. Choamsky berpendapat bahawa semantik bermaksud makna ayat ditentukan oleh struktur permukaan dan konteks apabila ayat digunakan. Namun, semantik bukan sahaja merujuk kepada makna tetapi juga kepada perkembangannya yang disebut “semantik sejarah” (M.Breal, 1893)
Makna boleh diberikan dengan bermacam-macam-macam pengertian lain. Ogden dan Richard (1956) memberikan 16 pengertian makna; antaranya ialah sesuatu yang intrinsik, pokok, kemahuan dan pelbagai lagi yang dapat menjelaskan bahawa makna mempunyai makna yang
ruwet.
Kesimpulannya ialah semantik dikatakan sebahagian daripada linguistik yang mengkaji bahasa secara teliti. Semantik dapat dijelaskan sebagai sesuatu bidang yang mengkaji maka perkataan dan ayat dalam bahasa secara ringkasnya. Kajian mengenai makna kata boleh dilihat dalam aspek makna denotasi dan konotasi, makna dalam konteks, hubungan makna dengan kebudayaan, perubahan makna dan bentuk-bentuk makna daripada hubungan semantik.

Dialek Nibong Tebal

(ayu & Rafeah)

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Ayu : nama Ayu : nama
Rafeah : Wei aku tak melawak. Hampa try try cari kalau hampa nak add friendlist hampa ghamai-ghamai boh la aku. Aku ni hotsentap skit

 

Rafeah : Wei aku tidak melawak. Kamu try try cari kalau kamu nak add friendlist hampa ramai-ramai letak la aku. Aku ni hotsentap sikit.

 

Ayu : Peah apa nama.. haghi ni hang wat apa

 

Ayu : Peah apa nama hari ni awak buat apa
Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak

 

Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak

 

Ayu : Ni sat la aku nak tanya hang. Abang ipaq hang oghang mana?

 

Ayu : ini sekejap la aku nak tanya kamu. Abang ipar kamu orang mana?

 

Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih

 

Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus

 

Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa

 

Ayu : ini dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu

 

Rafeah : dia gheja emegresyen kat ni, kat Penang

 

Rafeah: dua kerja imegresen di ini, di Penang
Ayu : ooi…

 

Ayu : ooi…

 

Rafeah : bahagian passport sebab tu dia duk kat airport 

 

Rafeah : bahagian passport sebab itu dia duduk di airport

 

Ayu : ha.. bahagian passport ka..

 

Ayu : ha.. bahagian passport ke..

 

Rafeah : ha.. dia duk kat bahagian passport. Sebab tu dia buleh duk kat airport

 

Rafeah : ha.. dia duduk di bahagian passport. Sebab itu dia boleh duduk di airport

 

Ayu : hampa silap kot Ayu : hampa silap kot
Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau

 

Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu

 

Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.
Rafeah : kakak aku yang dah kawen tiga oghang. Aku ada lima orang kakak. Sorang adik. Total semua ada tujuh oghang beghadik la no. tu yang sorang yang first tu. Kakak aku yang sulong kan

 

Rafeah : kakak aku yang dah kawin tiga orang. Aku ada lima orang kakak. Seorang adik. Total semua ada tujuh orang beradik la nor. tu yang seorang yang first itu. Kakak aku yang sulung kan

 

Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya

 

Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya

 

Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah

 

Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah

 

Ayu : oo.. kami paham dah

 

Ayu : oo.. kami paham dah

 

Rafeah : abang ipaq yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawen 2010. Masa tu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pulak, emm.. kawen taun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. hat ni la yang aku tengah sembang ni kawen taun ni 2013. dua haghibulan tiga haghi tu kawen. Mana nak ada anak lagi. Awai lagi.

 

Rafeah : abang ipar yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawin 2010. Masa itu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pula, emm.. kawin tahun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. yang ini la yang aku tengah sembang ni kawin tahun ni 2013. dua haribulan tiga hari itu kawin. Mana nak ada anak lagi. Awal lagi.

 

Ayu : oo.. ni aku nak tanya ni tadi hang duk kata duk ceghita mai kat kami, baguih punya kata hang pi pasar malam tu. Hang pi dengan abang ipaq hang yang mana dengan kak hang yang mana?

 

Ayu : oo.. ini aku nak tanya ini tadi kamu tengah kata tengah cerita mari ke kami, bagus punya kata kamu prgi pasar malam itu. Awak prgi dengan abang ipar awak yang mana dengan kak awak yang mana?

 

Rafeah : kak aku yang ni la yang aku duk sembang nombor tiga baru kawen ni.

 

Rafeah : kakak aku yang ini la yang aku tengah sembang nombor tiga baru kawin ini.

 

Ayu : ni aku nak tanya hang. Kami nak tanya hampa. Hampa nak pi pasar malam kat mana? Beli apa lagi banyak-banyak kat sana? Best ka?

 

Ayu : ini aku nak tanya kamu. Kami nak tanya kamu. Kamu nak prgi pasar malam di mana? Beli apa lagi banyak-banyak di sana? Best ka?

 

Rafeah : pasaq malam tu tak besaq mana sangat so aku beli pun tak banyak mana la ceghita dia.

 

Rafeah : pasar malam itu tidak besar mana sangat so aku beli pun tidak banyak mana la cerita dia.

 

Ayu : hang.. hang beli apa, hang beli pasemboq dak?

 

Ayu : awak.. awak beli apa, awak beli pasembur tak?

 

Rafeah : pasembong tu aku beli jugak la, murtabak aku beli. Lpas tu aku beli..    

 

Rafeah : pasembur tu aku beli juga la, muratabak aku beli. Lepasi tu aku beli..

 

Ayu : cucoq udang.. cucoq udang

 

Ayu : cucor udang.. cucor udang

 

Rafeah : cucoq udang aku beli jugak. Tu kegemaran aku, aku suka makan jugak.

 

Rafeah : cucor udang aku beli juga. itu kegemaran aku, aku suka makan juga.

 

 

Analisis Makna

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Boh

Letak

2

awat

Kenapa

3

hampa

kamu (jamak)

4

lagu

Macam

5

dok

Duduk

 

 

1.Boh

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Rafeah : Wei aku tak melawak. Hampa try try cari kalau hampa nak add friendlist hampa ghamai-ghamai boh la aku. Aku ni hotsentap skit

 

Rafeah : Wei aku tidak melawak. Kamu try try cari kalau kamu nak add friendlist hampa ramai-ramai letak la aku. Aku ni hotsentap sikit.

 

Dalam dialek Nibong Tebal perkataan ‘boh’ merujuk kepada perbuatan meletakan sesuatu. Manakala dalam bahasa Melayu Standard  bunyi lembu; mengeboh mengeluarkan bunyi boh (bukan lembu).

2. Awat

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya

 

Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya

 

Dalam dialek Nibong Tebal perkataan ‘awat’ merujuk kepada kata Tanya. Dalam bahasa Melayu Standard adalah bermaksud seperti berikut:

  1. mengapa, apa pasal: awat hang tak datang kelmarin?
  2. tanah yg tidak kena oleh tenggala.
  3. mengawat memegang, menjawat.

3. Hampa

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya

 

Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya

 

Kata

Takrif

Sumber

mengecewakan 1. menyebabkan kecewa (berasa hampa), menimbulkan rasa kecewa (hampa, dukacita): kerosakan besar pd tanaman-tanaman itu telah ~ petani-petani; peletakan jawatan oleh beliau sangat ~ pengikut-pengikutnya; 2. menyebabkan tidak berjaya atau tidak tercapai (cita-cita, usaha, dsb), menggagalkan; Kamus Dewan Edisi Keempat
Iseng Jk 1. berasa hampa (tidak melakukan sesuatu); 2. melakukan sesuatu untuk mengisi-isi masa (supaya tidak hampa): aku jalan-jalan ~ di sepanjang jalan Majapahit ini; 3. tidak mahu tinggal hampa (suka mengganggu dll); iseng-iseng berlengah-lengah (berbuat sesuatu), melakukan sesuatu utk menghabiskan masa dll: berkawan dgn dia hanya ~ sahaja, kalau aku berasa sepi. Kamus Dewan Edisi Keempat

Dalam dialek Nibong Tebal merujuk kepada kata ganti nama diri kedua. Bagi bahasa Melayu Standard pula bermaksud :

 

4. Lagu

Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau

 

Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu

 

 

Di dalam dialek Nibong Tebal ‘lagu’ membawa maksud ‘macam’. Dalam bahasa Melayu Standard pula membawa maksud :

Kata Takrif Sumber
Gambus 1. sj kecapi Arab yg bertali enam (dimainkan dgn iringan gendang); 2. = orkes ~ Id pancaragam yg terdiri drpd gambus, harmonium dsb yg memainkan lagulagu Arab; lagu ~ lagu yg dimainkan oleh pancaragam gambus; tarian ~ tarian dgn iringan gambus. Kamus Dewan Edisi Keempat
Irama turun naiknya bunyi atau lagu secara teratur; gerakan bunyi atau lagu yg berturut-turut dan teratur; tempo; rentak lagu: ~ lagu Melayu asli; Mereka menari mengikut ~. berirama ada iramanya. mengiramakan memberi irama (pd lagu dll); memberi berirama: Penggubah ~ lagu itu ala lagu Hindustan. Kamus Pelajar Edisi Kedua
hit bp disukai ramai (bkn lagu dsb), popular: lagulagu ~ masa kini. Kamus Dewan Edisi Keempat
menyanyikan me­lagukan sesuatu nyanyian: Siapa yg ~ lagu itu? Saya suka ~ lagulagu Melayu asli. Kamus Pelajar Edisi Kedua
Pop popular; lagu ~ lagu (nyanyian) yg popu­lar; penyanyi ~ penyanyi lagu popular. Kamus Dewan Edisi Keempat
menyanyikan melagukan sesuatu nyanyian: Siapa yg ~ lagu itu? Saya suka ~ lagulagu Melayu asli. Kamus Pelajar
mendendangkan 1 menyanyikan (lagu): ~ lagu merdu. 2 menyanyikan dendang (utk menghibur hati): Dia selalu ~ anaknya sebelum tidur. Kamus Pelajar Edisi Kedua
penggemar orang yg menggemari: Dia ~ lagulagu Melayu asli. Kamus Pelajar Edisi Kedua
suka ramai (yg) digemari ramai, popular: lagulagu (majalah­-majalah) ~ ramai; Kamus Dewan Edisi Keempat
penggemar orang yg menggemari: Dia ~ lagulagu Melayu asli. Kamus Pelajar

 

 

5. Dok

Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak

 

Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak

 

 

Dalam dialek Nibong Tebal perkataan ‘dok’ berasal daripada perkataan duduk. Tetapi membawa maksud perkataan yang akan mengiringi perkataan kata kerja atau membawa maksuf tengah.

Kata

Takrif

Sumber

dok I limbungan (utk menyangga kapal yg akan dibaiki); ~ apung Id dok yg terapung; ~ basah dok yg dipenuhi air bagi membolehkan kapal ter­apung; ~ darat Id dok di darat; ~ kering dok yg airnya boleh dipam keluar utk mem­boleh­kan kerja membaik pulih bahagian bawah kapal dijalankan. Kamus Dewan Edisi Keempat
dok kering dok yg airnya boleh dipam keluar utk membolehkan kerja membaik pulih bahagian bawah kapal dijalankan. Kamus Pelajar Edisi Kedua
dok basah dok yg dipenuhi air utk membolehkan kapal terapung. Kamus Pelajar Edisi Kedua
dok kering dok yg airnya boleh dipam keluar utk mem­boleh­kan kerja membaik pulih bahagian bawah kapal dijalankan. Kamus Dewan Edisi Keempat
dok basah dok yg dipenuhi air bagi membolehkan kapal ter­apung Kamus Dewan Edisi Keempat
dok darat Id dok di darat Kamus Dewan Edisi Keempat
dok apung Id dok yg terapung; Kamus Dewan Edisi Keempat
Dok limbungan kapal (utk menyangga kapal yg sedang dibaiki). ~ basah dok yg dipenuhi air utk membolehkan kapal terapung. ~ kering dok yg airnya boleh dipam keluar utk membolehkan kerja membaik pulih bahagian bawah kapal dijalankan. Kamus Pelajar Edisi Kedua
dok II ; didok bp Id ditembak mati. Kamus Dewan Edisi Keempat
Dok limbungan kapal (utk menyangga kapal yg sedang dibaiki). Kamus Pelajar

 

Rumusan

Tidak kita sangka rupanya dalam tutur seharian kita dialek Nibong Tebal yang mengandungi perkataan yang mempunyai maksud dalam bahasa Melayu walaupun hanya sekadar bunyi haiwan. Tetapi masih ketara pemendekan kata yang berlaku dalam dialek Nibong Tebal dan mempunyai maksud.

 

 

Pembentukan Ayat

4.2.3 Pembentukan Ayat

Analisis Pembentukan Ayat

Sintaksis berasal dari bahasa Yunani, iaitu “sun” yang bererti “dengan” dan kata “tattein” yang bererti “menempatkan”. Jadi, secara etimologi bremaksud: menempatkan bersama-sama kata-kata menjadi kelompok kata atau perkataan. Selain dari bahasa Yunani, sintaksis juga berasal dari bahasa Belanda yaitu syntaxis. Sintaksis juga berasal dari bahasa Inggris iaitu syntax. Istilah sintaksis (Belanda, Syntaxis) ialah bagian atau cabang dari ilmu bahasa yang membicarakan selok belok wacana, kalimat, klausa dan frase (Ramlan 2001:18).

Menurut Gleason (1955) “Syntax maybe roughly defined as the principles of arrangement of the construction (word) into large constructions of various kinds.” Ertinya adalah sintaksis mungkin dikaitkan dari definisi prinsip aransemen konstruksi (kata) ke dalam konstruksi besar dari bermacam-macam variasi. Berbeda dengan Robert (1964:1) yang berpendapat bahawa sintaksis adalah bidang tatabahasa yang menelaah hubungan kata-kata dalam perkataan dan cara-cara menyusun kata-kata itu untuk membentuk sebuah ayat. Selain iatu,  Ramlan (1976:57) menyebutkan bahawa sintaksis adalah sebahagian dari tatabahasa yang membicarakan struktur frasa dan perkataan.

Sintaksis adalah bahagian dari pengetahuan linguistik yang menelaah struktur perkataan (Fromkin dan Rodman 1983:200). Sejajar dengan itu, Kridalaksana (1993) berpendapat bahawa sintaksis adalah subsistem bahasa yang mencakup tentang kata yang sering dianggap bahagian dari gramatika, iaitu morfologi dan cabang linguistik yang mempelajari tentang kata. Selain itu, beliau juga mendefinisikan sintaksis sebagai pengaturan dan hubungan antara kata dengan kata, atau dengan satuan-satuan yang lebih besar itu dalam bahasa. Satuan terkecil dalam bidang ini adalah kata. Menurut aliran struktural, sintaksis diertikan sebagai subdisiplin linguistik yang mempelajari tata susun frasa sampai perkataan. Dengan demikian ada tiga tataran gramatikal yang menjadi garapan sintaksis, iaitu: frasa, klausa, dan kalimat (Suparno 1993: 81).

“The system of the rules and categories that underlines sentence formation in human language” (O’ Grady, et. al. 1997). Artinya adalah aturan dalam sistem pola kalimat dasar dalam bahasa manusia. Sedangkan Verhaar (1999:161) mendefinisikan bahwa sintaksis adalah tatabahasa yang membahas hubungan antar perkataan dalam tuturan. Pendapat tersebut diperkukuhkan oleh Arifin dan Junaiyah (2008:1) bahwa sintaksis membicarakan hubungan antarkata dalam tuturan.

Pendapat lain tentang pengertian sintaksis bahawa sintaksis merupakan bidang subdisiplin linguistik yang mempelajari hubungan antarkata dalam tuturan yang meliputi tata susun frase, tata susun klausa, dan tata susun ayat dalam suatu bahasa(Arifin 2009).

Dialek Nibong Tebal

(ayu & Rafeah)

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.  Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.
Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.   Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.
Ayu : nama Ayu : nama
Rafeah : Wei aku tak melawak. Hampa try try cari kalau hampa nak add friendlist hampa ghamai-ghamai boh la aku. Aku ni hotsentap skit  Rafeah : Wei aku tidak melawak. Kamu try try cari kalau kamu nak add friendlist hampa ramai-ramai letak la aku. Aku ni hotsentap sikit.
Ayu : Peah apa nama.. haghi ni hang wat apa  Ayu : Peah apa nama hari ni awak buat apa
Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak  Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak
Ayu : Ni sat la aku nak tanya hang. Abang ipaq hang oghang mana?   Ayu : ini sekejap la aku nak tanya kamu. Abang ipar kamu orang mana?
Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih   Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus
Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa  Ayu : ini dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu
Rafeah : dia gheja emegresyen kat ni, kat Penang   Rafeah: dua kerja imegresen di ini, di Penang
Ayu : ooi…  Ayu : ooi…
Rafeah : bahagian passport sebab tu dia duk kat airport    Rafeah : bahagian passport sebab itu dia duduk di airport
Ayu : ha.. bahagian passport ka..  Ayu : ha.. bahagian passport ke..
Rafeah : ha.. dia duk kat bahagian passport. Sebab tu dia buleh duk kat airport  Rafeah : ha.. dia duduk di bahagian passport. Sebab itu dia boleh duduk di airport
Ayu : hampa silap kot Ayu : hampa silap kot
Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau   Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu
Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.
Rafeah : kakak aku yang dah kawen tiga oghang. Aku ada lima orang kakak. Sorang adik. Total semua ada tujuh oghang beghadik la no. tu yang sorang yang first tu. Kakak aku yang sulong kan  Rafeah : kakak aku yang dah kawin tiga orang. Aku ada lima orang kakak. Seorang adik. Total semua ada tujuh orang beradik la nor. tu yang seorang yang first itu. Kakak aku yang sulung kan
Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya  Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya
Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah  Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah
Ayu : oo.. kami paham dah  Ayu : oo.. kami paham dah
Rafeah : abang ipaq yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawen 2010. Masa tu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pulak, emm.. kawen taun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. hat ni la yang aku tengah sembang ni kawen taun ni 2013. dua haghibulan tiga haghi tu kawen. Mana nak ada anak lagi. Awai lagi.  Rafeah : abang ipar yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawin 2010. Masa itu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pula, emm.. kawin tahun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. yang ini la yang aku tengah sembang ni kawin tahun ni 2013. dua haribulan tiga hari itu kawin. Mana nak ada anak lagi. Awal lagi.
Ayu : oo.. ni aku nak tanya ni tadi hang duk kata duk ceghita mai kat kami, baguih punya kata hang pi pasar malam tu. Hang pi dengan abang ipaq hang yang mana dengan kak hang yang mana?  Ayu : oo.. ini aku nak tanya ini tadi kamu tengah kata tengah cerita mari ke kami, bagus punya kata kamu prgi pasar malam itu. Awak prgi dengan abang ipar awak yang mana dengan kak awak yang mana?
Rafeah : kak aku yang ni la yang aku duk sembang nombor tiga baru kawen ni.   Rafeah : kakak aku yang ini la yang aku tengah sembang nombor tiga baru kawin ini.
Ayu : ni aku nak tanya hang. Kami nak tanya hampa. Hampa nak pi pasar malam kat mana? Beli apa lagi banyak-banyak kat sana? Best ka?   Ayu : ini aku nak tanya kamu. Kami nak tanya kamu. Kamu nak prgi pasar malam di mana? Beli apa lagi banyak-banyak di sana? Best ka?
Rafeah : pasaq malam tu tak besaq mana sangat so aku beli pun tak banyak mana la ceghita dia.   Rafeah : pasar malam itu tidak besar mana sangat so aku beli pun tidak banyak mana la cerita dia.
Ayu : hang.. hang beli apa, hang beli pasemboq dak?  Ayu : awak.. awak beli apa, awak beli pasembur tak?
Rafeah : pasembong tu aku beli jugak la, murtabak aku beli. Lpas tu aku beli..       Rafeah : pasembur tu aku beli juga la, muratabak aku beli. Lepasi tu aku beli..
Ayu : cucoq udang.. cucoq udang  Ayu : cucor udang.. cucor udang
Rafeah : cucoq udang aku beli jugak. Tu kegemaran aku, aku suka makan jugak.   Rafeah : cucor udang aku beli juga. itu kegemaran aku, aku suka makan juga.

1)  Ayat Tanya

Dalam bahasa Melayu terdapat beberapa kata tanya seperti siapa, apa, mengapa, kenapa, bagaimana dan sebagainya untuk membantu pengguna membina ayat tanya. Adakala kata tanya ini disusuli kata penegas  -kah pada hujung kata tanya itu, seperti siapakah, dan apakah. Pada mulanya, kita perlu memahami konsep kata tanya.

Kamus Dewan (1994), pula mentakrifkan kata sebagai ‘sesuatu yang diucapkan atau dituturkan’ manakala tanya pula ditakrifkan sebagai ‘permintaan keterangan (penjelasan dll)’ Jika digabungkan kedua-dua kata, maka maknanya menjadi lebih kurang seperti yang berikut: ‘sesuatu yang diucapkan atau dituturkan untuk tujuan meminta keterangan atau penjelasan’. Maksudnya, kata tanya diajukan untuk mendapat keterangan dan penjelasan tentang sesuatu, seperti ‘Apa khabar kamu sekarang?’,  ‘Siapakah yang melakukan perkara terkutuk ini?’ dan ‘Mengapa dia tidak pulang semalam?’

Menurut Tatabahasa Dewan (1994:243), kata tanya bermaksud ‘perkataan yang digunakan untuk menanyakan sesuatu atau menyoalkan sesuatu, contohnya mengapa, berapa, bila dan bagaimana. Kata tanya hadir dalam ayat sebagai sebahagian daripada predikat. Kalau kata tanya dikedepankan, maka kata tanya itu hendaklah disertai partikel kah. mendukung makna soalan, contohnya: mengapa, berapa, bila, dan bagaimana’. Sementara itu, Kamus Linguistik (1997:120) mentakrifkan kata tanya sebagai ‘kata yang digunakan sebagai penanda ayat tanya. Antaranya termasuk sendi nama tanya atau adverba tanya, dan ganti nama tanya’.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa Ayu : ini apa nama dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu
Ayu : Ni sat la aku nak tanya hang. Abang ipaq hang oghang mana? Ayu : ini sekejap la aku nak tanya kamu. Abang ipar kamu orang mana?
Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.

Berdasarkan data di atas didapati kata Tanya dalam dialek NIbong Tebal hanya menggunkan ‘apa’, ‘mana’ dan ‘ka’ sebagai kata Tanya di samping penggunaan perkataan ‘tanya’ turut diucapkan.

2)  Ayat Penyata

Ayat penyata ialah ayat yang diucapkan dengan maksud untuk menyatakan atau menerangkan sesuatu hal. Ayat penyata juga dikenali sebagai ayat berita atau ayat keterangan. Ayat penyata juga ialah ayat yang menyatakan atau menerangkan sesuatu cerita, benda, kejadian, dan sebagainya.

Ayat contoh:

  1. Pelajar-pelajar sedang mengulang kaji pelajaran di perpustakaan.
  2. Normah tidak pergi ke sekolah pada hari ini.
  3. Dia suka menonton rancangan televisyen.
  4. Datuk sedang berehat di ruang tamu.
  5. Kami sekeluarga akan melancong ke Taiwan.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau Rafeah : aku asyik rasa macam itu yang aku tahu
Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus
Rafeah : dia gheja emegresyen kat ni, kat Penang Rafeah: dua kerja imegresen di ini, di Penang

Berdasarkan data dia atas didapati ayat pertama adalah pernyataan Rafeah yang dia mengetahui hal itu. Ayat yang kedua pula Rafeah memberitahu asal usul abang iparnya dan jarak lokasi rumah abang iparnya. Ayat ketiga pula Rafeah menyatakan lokasi abang iparnya bekerja.

3)  Ayat Perintah

Ayat yang digunakan untuk menyuruh seseorang melakukan sesuatu. Ayat perintah ialah ayat yang menyuruh, melarang, mempersilakan, atau meminta seseorang melakukan sesuatu. Kata perintah bertugas untuk memberi tindak balas kepada orang yang mendengar (pihak kedua) sebagai larangan, silaan dan permintaan.

Ayat perintah dalam buku Tatabahasa Dewan (2009 : 448) terbahagi kepada empat jenis iaitu ayat suruhan, ayat larangan, ayat silaan dan ayat permintaan. Buku Tatabahasa Bahasa Malaysia (1991:262) membahagikan ayat perintah kepada empat jenis iaitu ayat suruhan, ayat harapan, ayat permintaan dan ayat ajakan. Ayat perintah dalam buku Nahu Melayu Moden (1986:188) pula terdiri daripada lima jenis iaitu ayat perintah atau suruhan, ayat silaan, ayat ajakan, ayat harapan dan ayat larangan.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah

Berdasarkan ayat di atas didapati ayat yang bergaris telah menggambarkan ayat permintaan atau menyuruh untuk bertenang sebelum Rafeah habis bercerita kepada Ayu.

 

4)  Ayat Tunggal

Ayat tunggal terdiri daripada satu subjek dan satu predikat. Ayat ini juga dikenali sebagai ayat mudah atau ayat selapis.

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Ayu : hampa silap kot Ayu : mungkin kamu silap
Ayu : oo.. kami paham dah Ayu : oo.. kami faham dah

Berdasarkan data di atas didapati kedua-dua ayat tersebut adalah ayat tunggal iaitu terdapat satu subjek dan predikat.

Subjek

Predikat

Hampa

silap kot

Kami

paham dah

Rumusan

Kesimpulannya ayat-ayat yang terdapat dalam dialek Nibong Tebal dan bahasa Melayu Standard terdapat persamaan dan perbezaan tertentu. Ayat-ayat yang terdapat dalam dialek Nibong Tebal jelas menunjukkan tidak mematuhi peraturan tatabahasa Melayu dan seperti biasa mempunyai unsur kependekan terutamanya dalam ayat soal.

Pembentukan Kata

4.2.2 Pembentukan Kata

Analisis Pembentukan Kata

Morfologi ialah bidang ilmu bahasa yang mengkaji struktur, bentuk dan penggolong kata. Struktur kata bermaksud susunan bunyi ujaran atau lambang  yang menjadi unit tatabahasa yang bermakna. Bentuk kata pula ialah rupa unit tatabahasa sama ada bentuk tunggal atau hasil daripada proses pengimbuhan, pemajmukan dan penggandaan. Penggolongan kata pula ialah proses menjeniskan perkataan berdasarkan keserupaan bentuk dan latar fungsi dengan anggota lain dalam golongan yang sama.

Menurut Kamarudin Hj.Husin dan rakan –rakannya dalam buku Pengajian Melayu 1, Ilmu Bahasa dan Kecekapan Berbahasa,1997 : 83, morfologi ialah disiplin ilmu bahasa yang mengkaji struktur, bentuk dan penggolongan kata.Bentuk kata ini merujuk bentuk bunyi atau ujaran sesuatu kata itu.

Manakala  Abdullah Hassan  juga menyatakan definisi  morfologi dalam buku Linguistik Am, 2007 : 117 , morfologi ialah bidang linguistik yang mengkaji bagaimana perkataan dibina. Kajian ini dilakukan terhadap unsur-unsur yang membentuk perkataan, proses-proses membentuk perkataan dan bentuk – bentuk perkataan ialah morfem dan kata.

Nik Safiah Karim dan rakan – rakannya dalam buku Tatabahasa Dewan Edisi Baharu , 2004 : 43 berpendapat morfologi ialah bidang ilmu bahasa yang mengkaji struktur , bentuk dan penggolongan kata.Dengan struktur kata dimaksudkan susunan bentuk bunyi ujaran atau lambang yang turut menjadi unit bahasa yang bermakna.

Sehubungan itu, Siti Hajar Hj.Husin Abdul Aziz, dalam bukunya Tatabahasa Bahasa Melayu ( Perkataan ), 1996 : 17 telah menyatakan teori morfologi iaitu morfologi  satu cabang daripada ilmu linguistik  yang mengkaji soal–soal yang berkaitan dengan kemungkinan adanya perubahan kata, golongan kata, dan makna kata akibat daripada perubahan bentuk kata. Morfologi mengkaji selok –belok bentuk kata dan fungsi gramatik atau semantik perubahan kata itu. Beliau juga telah merumuskan bahawa morfologi  adalah bidang mengkaji bagaimana morfem – morfem itu bergabung untuk membentuk ayat.

Manakala ahli bahasa juga iaitu  Leonard Bloomfield  dalam bukunya Language yang telah diterjemahkan oleh  Alias Mahpol, Kamaruzaman Mahayiddin dan Noor Ein Mohd. Noor, menyatakan bahawa “Morfologi adalah konstruksi yang mengandungi bentuk–bentuk terikat antara konsituen–konsituennya”. Morfologi meliputi konstruksi kata–kata dan bahagian kata.

Menurut Frank Parker dalam bukunya, Linguistics For Non-Linguists, First Edition yang diterjemah oleh Raja Rahawani Raja Mamat, morfologi merupakan suatu bidang pengkajian yang mengkaji pembentukan kata. Beliau menyatakan “morphology” itu berasal daripada bahasa Latin “morphe” yang membawa maksud bentuk. Abdullah Hassan dalam buku Linguistik Am Siri Pengajaran dan Pembelajaran Bahasa Melayu pula mentakrifkan morfologi sebagai bidang linguistik yang mengkaji bagaimana perkataan dibina, iaitu kajian ini dilakukan terhadap unsur-unsur yang membentuk perkataan, proses-proses membentuk perkataan dan bentuk-bentuk perkataan yang dihasilkan (Abdullah Hassan, 2005: 117). Dapatlah disimpulkan di sini bahawa ilmu morfologi ini merupakan bidang linguistik yang mengkaji struktur binaan kata, bentuk kata dan golongan kata. Dalam bidang ini, morfem dan kata ialah unsur utama yang dikaji dalam proses pembentukan kata.

Dialek Nibong Tebal

(ayu & Rafeah)

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.  Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25. 
Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.   Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada. 
Ayu : nama Ayu : nama
Rafeah : Wei aku tak melawak. Hampa try try cari kalau hampa nak add friendlist hampa ghamai-ghamai boh la aku. Aku ni hotsentap skit  Rafeah : Wei aku tidak melawak. Kamu try try cari kalau kamu nak add friendlist hampa ramai-ramai letak la aku. Aku ni hotsentap sikit. 
Ayu : Peah apa nama.. haghi ni hang wat apa  Ayu : Peah apa nama hari ni awak buat apa
Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak  Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak 
Ayu : Ni sat la aku nak tanya hang. Abang ipaq hang oghang mana?   Ayu : ini sekejap la aku nak tanya kamu. Abang ipar kamu orang mana? 
Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih   Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus 
Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa  Ayu : ini dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu 
Rafeah : dia gheja emegresyen kat ni, kat Penang   Rafeah: dua kerja imegresen di ini, di Penang
Ayu : ooi…  Ayu : ooi… 
Rafeah : bahagian passport sebab tu dia duk kat airport    Rafeah : bahagian passport sebab itu dia duduk di airport 
Ayu : ha.. bahagian passport ka..  Ayu : ha.. bahagian passport ke.. 
Rafeah : ha.. dia duk kat bahagian passport. Sebab tu dia buleh duk kat airport  Rafeah : ha.. dia duduk di bahagian passport. Sebab itu dia boleh duduk di airport 
Ayu : hampa silap kot Ayu : hampa silap kot
Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau   Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu 
Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.
Rafeah : kakak aku yang dah kawen tiga oghang. Aku ada lima orang kakak. Sorang adik. Total semua ada tujuh oghang beghadik la no. tu yang sorang yang first tu. Kakak aku yang sulong kan  Rafeah : kakak aku yang dah kawin tiga orang. Aku ada lima orang kakak. Seorang adik. Total semua ada tujuh orang beradik la nor. tu yang seorang yang first itu. Kakak aku yang sulung kan 
Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya  Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya 
Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah  Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah 
Ayu : oo.. kami paham dah  Ayu : oo.. kami paham dah 
Rafeah : abang ipaq yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawen 2010. Masa tu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pulak, emm.. kawen taun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. hat ni la yang aku tengah sembang ni kawen taun ni 2013. dua haghibulan tiga haghi tu kawen. Mana nak ada anak lagi. Awai lagi.  Rafeah : abang ipar yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawin 2010. Masa itu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pula, emm.. kawin tahun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. yang ini la yang aku tengah sembang ni kawin tahun ni 2013. dua haribulan tiga hari itu kawin. Mana nak ada anak lagi. Awal lagi. 
Ayu : oo.. ni aku nak tanya ni tadi hang duk kata duk ceghita mai kat kami, baguih punya kata hang pi pasar malam tu. Hang pi dengan abang ipaq hang yang mana dengan kak hang yang mana?  Ayu : oo.. ini aku nak tanya ini tadi kamu tengah kata tengah cerita mari ke kami, bagus punya kata kamu prgi pasar malam itu. Awak prgi dengan abang ipar awak yang mana dengan kak awak yang mana? 
Rafeah : kak aku yang ni la yang aku duk sembang nombor tiga baru kawen ni.   Rafeah : kakak aku yang ini la yang aku tengah sembang nombor tiga baru kawin ini. 
Ayu : ni aku nak tanya hang. Kami nak tanya hampa. Hampa nak pi pasar malam kat mana? Beli apa lagi banyak-banyak kat sana? Best ka?   Ayu : ini aku nak tanya kamu. Kami nak tanya kamu. Kamu nak prgi pasar malam di mana? Beli apa lagi banyak-banyak di sana? Best ka? 
Rafeah : pasaq malam tu tak besaq mana sangat so aku beli pun tak banyak mana la ceghita dia.   Rafeah : pasar malam itu tidak besar mana sangat so aku beli pun tidak banyak mana la cerita dia. 
Ayu : hang.. hang beli apa, hang beli pasemboq dak?  Ayu : awak.. awak beli apa, awak beli pasembur tak? 
Rafeah : pasembong tu aku beli jugak la, murtabak aku beli. Lpas tu aku beli..       Rafeah : pasembur tu aku beli juga la, muratabak aku beli. Lepasi tu aku beli.. 
Ayu : cucoq udang.. cucoq udang  Ayu : cucor udang.. cucor udang 
Rafeah : cucoq udang aku beli jugak. Tu kegemaran aku, aku suka makan jugak.   Rafeah : cucor udang aku beli juga. itu kegemaran aku, aku suka makan juga. 

a)      Analisis Pemilihan Kata

1. Kata Ganti Nama Diri

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

hampa

kamu (jamak/tunggal)

2

kami

saya

3

depa

Mereka

4

aku

Saya

5

hang

kamu (tunggal)

Kata ganti nama diri ialah kata yang digunakan untuk menggantikan kata nama orang. Berdasarkan data di atas didapati terdapat banyak perbezaan di antara dialek Nibong Tebal dengan bahasa Melayu Standard.

Kebanyakan penggunaan kata ganti nama diri dalam dialek Nibong Tebal tidak mengikut sistem kata ganti nama diri pertama yang dalam bahasa Melayu Standard seperti ‘hang’ yang merujuk kepada ‘kamu’ dalam bentuk tunggal. Berbeza pula dengan ‘hampa’ yang juga merujuk kepada ‘kamu’ bagi menunjukan kata ganti nama diri yang kedua yang boleh digunakan dalam bentuk jamak atau tunggal. Penggunaan ‘depa’ pula merujuk kepada ‘mereka’ bagi kata ganti nama diri yang ketiga.

Selain itu, penggunaan ‘kami’ dan ‘aku’ yang merujuk kepada ‘saya’ dalam penutur dialek ini adalah perkara biasa. Walaupun ‘kami’ berbentuk jamak dan ‘aku’ kelihatan kasar pada penutur bukan dialek Nibong Tebal.

2.Kata Hubung

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Kat

Di

2

Tudia

Itu

3

Hat

Yang

Kata hubung ialah perkataan yang digunakan untuk menggabungkan perkataan dengan perkataan rangkai kata dengan rangkai kata; dan ayat dengan ayat. Berdasarkan data di atas didapati terdapat beberapa perkaatan yang berbeza digunakan untuk kata hubung. Hal ini sama sekali berbeza daripada bahasa Melayu Standard seperti perkataan ‘kat’, ‘tudia’ dan ‘hat’

3. Kata Nama

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Menakan

anak saudara

2

Dok

tengah/asyik

3

tak pa

tidak mengapa

4

Mau

Mahu

5

Dak

Tidak

6

Lagu

Macam

Kata nama ialah perkataan yang boleh menjadi unsur inti bagi binaan frasa nama. Selalunya perkataan demikian menamakan  orang,  haiwantempatbenda, atau konsep. Berdasarkan data di atas didapati kata nama dialek Nbong Tebal amat berbeza dengan bahasa Melayu Standard. Sesuatu kata itu mengandungi satu suka kata sahaja dan terdapat perkataan yang tiada dalam daftar kamus dewan. Terdapat juga perkataan yang bersifat polisemi iaitu perkataan yang mempunyai bentuk yang sama tetapi mendukung banyak makna seperti perkataann ‘lagu’

4. Kata Kerja

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Mai

mari

2

Tau

tahu

3

Boh

letak

4

Pi

pergi

5

Hajak

ajak

Kata kerja ialah golongan kata yang menjadi inti dalam frasa kerja, sama ada yang berlaku atau dilakukan. Lazimnya kata kerja menunjukkan sesuatu perbuatan atau keadaan melakukan sesuatu. Berdasarkan data di atas didapati kebanyakan kata kerja mengalami pengguguran fonem. Selain itu terdpat juga kata kerja yang menerima imbuhan awalan fonem [h].

5. Kata Tanya

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Awat

kenapa

Kata tanya digunakan untuk bertanya atau menyoal sesuatu. Kata tanya hadir di dalam predikat. Berdasarkan data di atas didapati kata Tanya dalam dialek Nibong Tebal amat berbeza sekali dengan bahsa Melayu Standard.

a)      Analisis Leksikal Baru

Leksikal baru merupakan leksikal yang tiada dalam daftar kata bahasa Melayu Standard. Pengkaji telah merujuk kepada kamus Dewan Edisi Keempat. Leksikal baru ini biasanya hanya terdapat dalam penutur dialek itu sahaja.

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Wei

(sejenis permulaan panggilan)

2

Hang

kamu (tunggal)

3

Hat

Yang

4

Menakan

anak saudara

5

Tudia

itu (perkataan yang digunakan dalam situasi tertentu)

Penerbitan leksikal baru boleh dikatakan pembentukannya melalui ‘neologisme’. Neologisme  merujuk kepada fenomena  penciptaan kata baru yang berlaku dalam sesuatu bahasa. Selain itu, ia juga boleh merujuk kepada fenomena penerbitan maksud baru untuk sesuatu perkataan. Neologisme adalah disebabkan oleh beberapa sebab iaitu:

  • Kemunculan Idea Baru.
  • Perubahan Konteks Budaya
  • Sifat Bahasa yang Dinamiks

Neologisme sebenarnya adalah suatu pekara yang biasa yang berlaku di dalam masyarakat. Namun begitu, kata-kata yang baru dicipta oleh seseorang itu harus melalui ujian ahli lingustik dan juga masyarakat itu sendiri untuk menjadi sebuah perkataan yang mantap dan diterima umum. Bagi ahli lingustik, neologisme adalah tidak digalakkan sekiranya terdapat perkataan lama yang mampu menyampaikan maksud yang sama untuk perkataan baru itu. Dengan kata lain, neologisme hanya digalakkan sekiranya ia adalah perlu, iaitu semasa tiada kata lama yang dapat menyampaikan sesuatu ideal yang baru. Ahli masyarakat secara umumnya akan mempunyai reaksi yang berbeza-beza terhadap neologisme, ada yang suka dan ada yang bantah. Mereka yang suka kepada neologisme mungkin kerana “ia rasa sedap”. Sekiranya sesuatu perkataan yang baru yang berjaya melalui ujian-ujian ini, maka ia akan diterima masuk ke dalam kamus dan dengan itu ia akan menjadi perkataan yang mantap

b)     Analisis Penggandaan

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Beghadik

adik-beradik

Penggandaan ialah proses pengulangan kata dasar sepenuhnya, atau sebahagian sahaja. Penggandaan dalam dialek Nibong Tebal kurang jelas jika dilihat dalam contoh. Namun contoh tersebut sudah membawa maksud ‘adik-beradik’ dan telah difahami oleh penutur natif dialek ini. Di dalam Kamus Dewan Edisi Keempat didapati perkataan beradik membawa maksud mempunyai atau ada adik dan kategori penggandaanya dalah penggandaan separa depan.

c)      Analisis Pengguguran Suku Kata

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Kat

dekat

2

Pa

kenapa/apa

3

Dak

tidak

4

Duk

duduk

5

Tu

itu

6

Ni

ini

7

Wat

buat

Pengguguran suku kata merupakan perkara lazim dalam dialek Nibong Tebal. Perkara ini sama sekali tidak terdapat dalam bahasa Melayu Standard. Kebiasaanya suku kata awal yang akan digugurkan. Hal ini kerana penutur dialek Nibong Tebal atau dialek utara ini amat terkenal dengan cara pertuturannya yang laju. Maka kebanyakan perkataan telah dipendekan dengan menggugurkan suku kata awal.

d)     Analisis Pengguguran Fonem

Bil.

Dialek Nibong Tebal

Bahasa Melayu Standard

1

Mau

mahu

2

Mai

mari

3

Skit

sikit

4

Lpas

lepas

Pengguguran fonem juga merupakan perkara lazim dalam dialek Nibong Tebal. Perkara ini kurang berlaku dalam bahasa Melayu Standard. Kebiasaanya vokal  yang akan digugurkan. Hal ini kerana penutur dialek Nibong Tebal atau dialek utara ini amat terkenal dengan cara pertuturannya yang laju. Maka kebanyakan perkataan telah dipendekan dengan menggugurkan fonem.

e)      Analisis Penukaran Kod

Dialek Nibong Tebal

 

Bahasa Melayu Standard

Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.  Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada. 
Rafeah : kakak aku yang dah kawen tiga oghang. Aku ada lima orang kakak. Sorang adik. Total semua ada tujuh oghang beghadik la no. tu yang sorang yang first tu. Kakak aku yang sulong kan  Rafeah : kakak aku yang dah kawin tiga orang. Aku ada lima orang kakak. Seorang adik. Total semua ada tujuh orang beradik la nor. tu yang seorang yang first itu. Kakak aku yang sulung kan 

Charles A. Ferguson (1959) pula mengatakan bahawa penukaran kod bermaksud penggunaan dua bahasa yang berlainan atau dua kelainan bahasa, yang satu tinggi, rasmi dan formal manakala yag satu lagi rendah, tidak rasmi dan tidak formal. Kedwibahasaan juga boleh dikaitkan dengan penukaran kod. Kedwibahasaan juga dikenali sebagai bilingualisme (daripada perkataan Inggeris bilingualism), iaitu pertama wujud keadaan bahawa seseorang itu mengetahui dan menguasai dua bahasa, dan kedua ialah mengamalkan dan menggunakan dua bahasa dalam kehidupan seharian.

Rumusan

Setelah meneliti dan menganalisis kesemua data dalam aspek pembentukan kata, pengkaji mendapati terdapat banyak perbezaan di antara dialek Nibong Tebal dengan bahasa Melayu Standard. Terdapat proses yang tidak terdapat dalam bahasa Melayu Standard seperti proses pengguguran suku kata. Hal ini berlaku disebabkan factor sosiol masyarakat setempat. Di dalam dialek Nibong Tebal juga terdapat pelbagai kata yang tidak terdapat dalam daftar kata bahasa Melayu Standard. Penggunaan kata Kerja, kata Tanya dan kata Nama juga amat berbeza daripada bahasa Melayu Standard.

Sebutan

4.2.1 Sebutan

Analisis Sebutan

Dalam bahagian ini pengkaji akan melihat perbezaan dialek Nibong Tebal-Pulau Pinang dengan bahasa Melayu Standard. Perbezaan yang dilihat adalah berdasarkan ujaran yang diujarkan melalui perbezaan fonetik dan fonologi masing-masing.

Istilah fonologi ini berasal dari gabungan dua kata Yunani yaitu ‘phone’ yang bermaksud bunyi dan ‘logos’ yang bererti kata, atau ilmu disebut juga bunyi.  Akan tetapi, bunyi yang dipelajari dalam fonologi bukan bunyi sekadar bunyi sahaja, melainkan bunyi bahasa yang dapat membezakan makna dalam bahasa lisan mahupun tulisan yang digunakan oleh manusia. Bunyi yang dipelajari dalam fonologi kita disebut dengan istilah fonem.

Berikut pengertian Fonologi menurut para ahli akademik.

1.       Menurut Kridalaksana (2002) dalam kamus linguistik, fonologi adalah bidang dalam linguistik yang menyelidiki bunyi-bunyi bahasa menurut fungsinya.

2.       Menurut Abdul Chaer (2003:102), secara etimologi istilah “fonologi” ini dibentuk dari kata “fon” yang bermakna “bunyi” dan “logi”  yang bererti “ilmu”. Jadi, secara umumnya dapat dikatakan bahawa fonologi merupakan ilmu yang mempelajari bunyi-bunyi bahasa pada umumnya.

3.       Verhaar (1984:36) mengatakan bahwa fonologi  merupakan bidang khusus dalam linguistik yang mengamati bunyi-bunyi suatu bahasa tertentu sesuai dengan  fungsinya untuk membedakan makna leksikal dalam suatu bahasa.

4.       Fonologi ialah bahagian dari tata bahasa yang mempelajari bunyi-bunyi bahasa (Keraf, 1984: 30).

5.       Definisi fonologi menurut Fromkin & Rodman (1998:96), fonologi adalah bidang linguistik yang mempelajari, menganalisis, dan membicarakan runtutan bunyi-bunyi bahasa.

6.       Definisi fonologi menurut Trubetzkoy (1962:11-12), fonologi merupakan kajian bahasa yang berkenaan dengan sistem bahasa, organisasi bahasa, serta merupakan kajian fungsi linguistis bahasa.

7.       Definisi Fonologi menurut Daniel Jones, Sarjana fonologi Inggeris, fonologi ialah sistem bunyi sebuah bahasa.

Maka dapat disimpulkan bahawa fonologi adalah sistem bahasa atau bidang ilmu bahasa yang menganalisis bunyi bahasa secara umum.

BIDANG KAJIAN FONOLOGI

1.       FONETIK

a.       Fonetik adalah cabang kajian fonologi yang mempelajari bunyi bahasa tanpa memperhatikan apakah bunyi-bunyi tersebut mempunyai fungsi sebagai pembeza makna atau tidak (Chaer, 1994: 102).

b.      Fonetik adalah ilmu yang mengkaji dan menganalisis bunyi-bunyi ujaran yang dipakai dalam tutur, serta mempelajari bagaimana menghasilkan bunyi-bunyi tersebut dengan alat pertuturan manusia (Keraf, 1984: 30).

c.       Fonetik adalah ilmu yang mengkaji penghasilan, penyampaian, dan penerimaan bunyi bahasa; ilmu interdisiplin linguistik dengan fizik, anatomi, dan psikologi (Kridalaksana, 1995: 56).

Jadi dari pendapat para ahli tersebut dapat disimpulkan  bahawa fonetik iaitu cabang kajian yang mengkaji bagaimana bunyi-bunyi fonem sebuah bahasa direalisasikan atau dilafazkan. Fonetik juga mempelajari cara kerja organ tubuh manusia terutama yang berhubungan dengan penggunaan bahasa.

Chaer (2007) membagi urutan proses terjadinya bunyi bahasa itu, menjadi tiga jenis fonetik, yaitu:

a.       Fonetik Artikulator atau fonetik organ atau fonetik fisiologi, mempelajari bagaimana mekanisme alat-alat pertuturan manusia bekerja dalam menghasilkan bunyi bahasa serta bagaimana bunyi-bunyi itu diklasifikasikan  (Glenson. 1955:239-256; Malmberg, 1963:21-28).

b.      Fonetik Akustik mempelajari bunyi bahasa sebagai peristiwa atau fenomena alam (bunyi-bunyi itu dikaji frekuensi getaranya, amplitude, dan intensitinya alam (Malberg, 1963:5-20).

c.       Fonetik Auditori mempelajari bagaimana mekanisme penerimaan bunyi bahasa itu oleh telinga kita.

Dari ketiga jenis fonetik tersebut yang paling banyak berkaitan dengan ilmu lingusitik adalah fonetik artikulatori, sebab fonetik ini berkenaan dengan masalah bagaimana bunyi-bunyi bahasa itu dihasilkan atau diucapkan manusia. Sedangkan fonetik akustik lebih berkenaan dengan bidang fizik, dan fonetik auditoris berkenaan dengan bidang perubatan.

1.       Fonemik iaitu kesatuan bunyi terkecil suatu bahasa yang berfungsi membezakan makna. Chaer (2007) mengatakan bahwa fonemik mengkaji bunyi bahasa yang dapat atau berfungsi membezakan makna kata. Misalnya bunyi [l], [a], [b] dan [u]; dan [r], [a], [b] dan [u] jika dibandingkan perbezaannya hanya pada bunyi yang pertama, iaitu bunyi [l] dan bunyi [r].Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kedua bunyi tersebut adalah fonem yang berbeda dalam bahasa Malaysia, iaitu fonem /l/ dan fonem /r/. Fonemik adalah bahagian fonologi yang mempelajari bunyi ujaran menurut fungsinya sebagai perbezaan makna.

Dalam kajiannya, fonetik akan berusaha mendeskripsikan perbezaan bunyi-bunyi itu serta menjelaskan sebab-sebabnya. Sebaliknya, perbezaan bunyi [p] dan [b] yang terdapat, misalnya, pada kata [paru] dan [baru] adalah menjadi contoh sasaran ilmu fonemik, sebab perbezaan bunyi [p] dan [b] itu menyebabkan berbedanya makna kata [paru] dan [baru] itu (Chaer, 1994: 102).

Dialek Nibong Tebal

(ayu & Rafeah)

Bahasa Melayu Standard

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.

 

Ayu : Assalamualaikum. Nama saya Ayu. Umur saya 25.
Rafeah : Nama aku pulak Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.

 

Rafeah : Nama aku pula Rafeah. Nama glamor aku Peah. Cuba search kat facebook Peah Comel mesti ada.
Ayu : nama Ayu : nama
Rafeah : Wei aku tak melawak. Hampa try try cari kalau hampa nak add friendlist hampa ghamai-ghamai boh la aku. Aku ni hotsentap skit

 

Rafeah : Wei aku tidak melawak. Kamu try try cari kalau kamu nak add friendlist hampa ramai-ramai letak la aku. Aku ni hotsentap sikit.
Ayu : Peah apa nama.. haghi ni hang wat apa

 

Ayu : Peah apa nama hari ni awak buat apa
Rafeah : haghi ni. haghi ni, rutin harian aku ni, aku bangon tidoq lambat skit. Tu. lpas tu aku bangon tidoq, tak tau nak wat apa suma, pi mai, pi mai tak tau nak wat apa aku dok jaga anak menakan aku tudia ja. Lepas tu aku tengok kakak aku suma keluaq pi mana tak tau tinggai aku. Pas tu depa balek aku tengok. Aku tengok depa dua ekoq tu demam. Abang ipaq aku dengan kakak aku. Aku hajak depa pi pasar malam, pasaq malam kat Jawi tu sebab aku boring, aku tak tau nak wat apa petang-petang depa bawak aku pi pasar malam. Tu aku pi la beli murtabak

 

Rafeah : hari ni. hari ni, rutin harian aku ni, aku bangun tidur lambat sikit. itu. lepas itu aku bangun tidur, tidak tahu nak buat apa semua, pergi mari, pergi mari tidak tahu nak buat apa aku tengah jaga anak saudara aku itu dia sahaja. Lepas itu aku tengok kakak aku semua keluar pergi mana tidak tahu tinggal aku. Pas tu meraka balik aku tengok. Aku tengok mereka dua ekor itu demam. Abang ipar aku dengan kakak aku. Aku ajak depa pergi pasar malam, pasar malam di Jawi itu sebab aku boring, aku tidak tahu nak buat apa petang-petang mereka bawa aku pergi pasar malam. itu aku pergi la beli murtabak
Ayu : Ni sat la aku nak tanya hang. Abang ipaq hang oghang mana?

 

Ayu : ini sekejap la aku nak tanya kamu. Abang ipar kamu orang mana?
Rafeah : Ha.. abang ipaq aku orang Sik Kedah nu. Kalau aku bawak pun hampa tak mau pi aih. Jaoh gila mampuih

 

Rafeah : Ha.. abang ipar aku orang Sik Kedah sana. Kalau aku bawa pun hampa tidak mahu pergi aih. Jauh gila mampus
Ayu : Ni apa nama dia gheja apa kat mana kami nak tanya hampa

 

Ayu : ini dia kerja apa di mana kami nak tanya kamu
Rafeah : dia gheja emegresyen kat ni, kat Penang

 

Rafeah: dua kerja imegresen di ini, di Penang
Ayu : ooi…

 

Ayu : ooi…
Rafeah : bahagian passport sebab tu dia duk kat airport 

 

Rafeah : bahagian passport sebab itu dia duduk di airport
Ayu : ha.. bahagian passport ka..

 

Ayu : ha.. bahagian passport ke..
Rafeah : ha.. dia duk kat bahagian passport. Sebab tu dia buleh duk kat airport

 

Rafeah : ha.. dia duduk di bahagian passport. Sebab itu dia boleh duduk di airport
Ayu : hampa silap kot Ayu : hampa silap kot
Rafeah : aku duk ghasa lagu tu yang aku tau

 

Rafeah : aku duk rasa lagu itu yang aku tahu
Ayu : hmm.. tak pa la macam mana pun tak pa. ni kami nak tanya hampa, depa dah kawen lama ka? Depa dah ada beghapa oghrang anak dah Ayu : hmm.. tidak mengapa la macam mana pun tidak mengapa. ini kami nak tanya kamu, mereka dah kawin lama ke? mereka dah ada berapa orang anak dah.
Rafeah : kakak aku yang dah kawen tiga oghang. Aku ada lima orang kakak. Sorang adik. Total semua ada tujuh oghang beghadik la no. tu yang sorang yang first tu. Kakak aku yang sulong kan

 

Rafeah : kakak aku yang dah kawin tiga orang. Aku ada lima orang kakak. Seorang adik. Total semua ada tujuh orang beradik la nor. tu yang seorang yang first itu. Kakak aku yang sulung kan
Ayu : ni hampa ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beghadik sebenaqnya

 

Ayu : ini kamu ni kan. Kami nak tanya hampa ni. Awat hampa cerita kami tak paham. Hampa berapa beradik sebenarnya
Rafeah : kami nak ceghita pasai abang ipaq kami, hang sabaq la kami dah ada tiga oghang abang ipaq dah

 

Rafeah : kami nak cerita pasal abang ipar kami, kamu sabar la kami dah ada tiga orang abang ipar dah
Ayu : oo.. kami paham dah

 

Ayu : oo.. kami paham dah
Rafeah : abang ipaq yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawen 2010. Masa tu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pulak, emm.. kawen taun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. hat ni la yang aku tengah sembang ni kawen taun ni 2013. dua haghibulan tiga haghi tu kawen. Mana nak ada anak lagi. Awai lagi.

 

Rafeah : abang ipar yang first ni. Abang ipaq yang first ni kawin 2010. Masa itu aku form lagi la. Ha. Kakak aku yang kedua pula, emm.. kawin tahun 2012. Ha.. 2012. Kakak aku yang ketiga. Ha.. yang ini la yang aku tengah sembang ni kawin tahun ni 2013. dua haribulan tiga hari itu kawin. Mana nak ada anak lagi. Awal lagi.
Ayu : oo.. ni aku nak tanya ni tadi hang duk kata duk ceghita mai kat kami, baguih punya kata hang pi pasar malam tu. Hang pi dengan abang ipaq hang yang mana dengan kak hang yang mana?

 

Ayu : oo.. ini aku nak tanya ini tadi kamu tengah kata tengah cerita mari ke kami, bagus punya kata kamu prgi pasar malam itu. Awak prgi dengan abang ipar awak yang mana dengan kak awak yang mana?
Rafeah : kak aku yang ni la yang aku duk sembang nombor tiga baru kawen ni.

 

Rafeah : kakak aku yang ini la yang aku tengah sembang nombor tiga baru kawin ini.
Ayu : ni aku nak tanya hang. Kami nak tanya hampa. Hampa nak pi pasar malam kat mana? Beli apa lagi banyak-banyak kat sana? Best ka?

 

Ayu : ini aku nak tanya kamu. Kami nak tanya kamu. Kamu nak prgi pasar malam di mana? Beli apa lagi banyak-banyak di sana? Best ka?
Rafeah : pasaq malam tu tak besaq mana sangat so aku beli pun tak banyak mana la ceghita dia.

 

Rafeah : pasar malam itu tidak besar mana sangat so aku beli pun tidak banyak mana la cerita dia.
Ayu : hang.. hang beli apa, hang beli pasemboq dak?

 

Ayu : awak.. awak beli apa, awak beli pasembur tak?
Rafeah : pasembong tu aku beli jugak la, murtabak aku beli. Lpas tu aku beli..    

 

Rafeah : pasembur tu aku beli juga la, muratabak aku beli. Lepasi tu aku beli..
Ayu : cucoq udang.. cucoq udang

 

Ayu : cucor udang.. cucor udang
Rafeah : cucoq udang aku beli jugak. Tu kegemaran aku, aku suka makan jugak.

 

Rafeah : cucor udang aku beli juga. itu kegemaran aku, aku suka makan juga.

Data 1

Bil.

Bahasa Melayu Standard

Transkripsi Fonetik

Dialek Nibong Tebal

Transkripsi Fonetik

1

Pula

/pula/

pulak

/pulaʔ/

2

Ramai

/ramai/

ghamai

/ɣamai/

3

Hari

/hari/

haghi

/haɣi/

4

Bangun

/baɳun/

bangon

/baŋɔn/

5

Tidur

/tido/

tidoq

/tidɔ̃ʔ/

6

Semua

/səmua/

suma

/suma/

7

Keluar

/kɘluwar/

keluaq

/keluwɑ̃ʔ/

8

Balik

/balik/

balek

/balək/

9

Ipar

/ipa/

ipaq

/ipɑ̃ʔ/

10

Jauh

/jawuh/

jaoh

/jawɔh/

11

Mampus

/mampus/

mampuih

/mampuiç/

12

Kerja

/kɘrja/

gheja

/ɣeʤa/

13

Kawin

/kawin/

kawen

/kawən/

14

Orang

/oraɳ/

oghang

/oɣaŋ/

15

Bagus

/bagus/

baguih

/baguiç/

Data 1 menunjukan analisis perbezaan dialek Nibong Tebal-Pulau Pinang dengan bahasa Melayu Standard. Analisis di bawah menunjukan beberapa aspek yang berlaku daripada perubahan bunyi dalam dialek Nibong Tebal dengan bahasa Melayu Standard

1. Berdasarkan analisis di atas perkataan yang mengandungi fonem [r] akan berlaku pengguguran dan diganti dengan bunyi /ɣ/atau ‘gh’

Contoh perkataan adalah :

/ɣamai/ = ramai

/haɣi/ = hari

/oɣaŋ/= orang

/ɣeʤa/ = kerja

Walau bagaimanapun pengguguran fonem [r] hanya berlaku apabila fonem [r] terletak di awal dan tengah perkataan sahaja.

2. Berdasarkan analisis di atas perkataan yang mengandungi fonem [r] dihujung akan berlaku pengguguran dan digantikan dengan vokal nasal seperti /ɔ̃/,/ɑ̃/ serta terdapat hentian glottis dihujung.

Contoh perkataan adalah :

/tidɔ̃ʔ/ = tidur

/keluwɑ̃ʔ/ = keluar

/ipɑ̃ʔ/ = ipar

2. Berdasarkan analisis di atas perkataan yang mengandungi vokal [u] dan konsonan [s] deretan bersebelahan yang mesti diikuti fonem [u] dahulu seterusnya barulah fonem [s]. Perkataan ini akan mengalami penyisipan bunyi /ç/ iaitu seakan-akan bunyi fonem [h] tetapi bunyi yang sebenar adalah ‘ih’. Hal ini berlaku dalam sesuatu perkataan selepas vokal [u] di hujung kata. Manakala fonem [s] pula digugurkan.

Contoh perkataan adalah :

/mampuiç/ = mampus

/baguiç/ = bagus

3. Berdasarkan analisis di atas perkataan yang mengandungi vokal [u] di kedua terakhir kata akan digantikan dengan vokal [ə]. Maka vokal [i] digugurkan. Hal ini berlaku vokal [i] merupakan vokal tinggi. Oleh sebab itu vokal yang tinggi itu telah digantikan dengan vokal tengah iaitu [ə]

Contoh perkataan adalah :

/balək/ = balik

/kawən/ = kawin

4. Berdasarkan analisis di atas perkataan yang mengandungi vokal [o] digantikan dengan vocal [ɔ] atau lebih dikenali sebagai vokal [ɔ] dialek. Hal ini kerana dialek sesuatu bahasa biasanya vokalnya bersifat lebih rendah daripada vokal yang asal.

Contoh perkataan adalah :

/baŋɔn/ = bangun

/jawɔh/ = jauh

5. Berdasarkan analisis di atas terdapat juga sesetengah perkataan yang biasanya disisipkan hentian glottis /ʔ/ di hujungnya.

Contoh perkataan adalah :

/pulaʔ/ = pula­

6. Berdasarkan analisis di atas terdapat juga sesetengah perkataan yang biasanya digugurkan beberapa fonem. Fonem [e] digugurkan dan digantikan dengan fonem [u]. Manakala dalam perkataan tersebut fonem [u] juga turut digugurkan tanpa menggantikan apa-apa fonem.

Contoh perkataan adalah :

/suma/ = semua

Rumusan

Berdasarkan analisis di atas didapati dalam dialek Nibong Tebal-Pulau Pinang terdapat banyak sekali proses pengguguran fonem tidak kira pada vokal atau konsonan. Perkara ini jelas berbeza dengan bahasa Melayu Standard. Namun begitu proses pengguguran sesetengah fonem adalah sama dengan bahasa Melayu Standard iaitu fonem [r] yang membezakannya adalah fonem yang digantikan dalam dialek Nibong Tebal dan bahasa Melayu Standard. Penggantian vokal tinggi kepada vokal tengah dan serderhana turut berlaku dalam dialek Nibong Tebal. Dalam dialek Nibong tebal juga didapati terdapat banyak penyisipan glotis di awal, tengah dan kata. Hal ini kerana dialek Nibong Tebal banyak menggunakan bunyi-bunyi nasal.